jump to navigation

UU knalpot racing..apa kabar?? 26 September 2010

Posted by babad150f in Uncategorized.
trackback

gimana bro..apa kah masih menemui bahkan mengalami pelarangan knalpot racing.. :mrgreen: gak usah terlalu kaku lah menyikapi hal2 kayak gini..hehehe santai jangan paranoid trus ujung2nya pesimis dengan potensi negri ini..inget negri kita adalah negara penuh dengan keanekaragaman seni dan budaya..termasuk budaya jam karet..budaya telat..budaya “sunat” dll..dan satu lagi jangan lupa budaya seni bermusyawarah kekeluargaan pokoknya “damai” acc daaaan sebagenya.. :lol:
wokeyh..langsung silahken disimak :
pelarangan knalpot racing jelas2 belum ada detailnya..tapi nyang santer di “mengganjal” adalah UU no 22 2009
” Setiap Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di Jalan dilarang memasang perlengkapan yang dapat mengganggu keselamatan berlalu lintas ” Apasih maksud bunyi pasal diatas ??? berikut penjelasan yang terdapat dibawah pasal 58 tersebut : “Yang dimaksud dengan “ perlengkapan yang dapat mengganggu keselamatan berlalu lintas ” adalah pemasangan peralatan , perlengkapan , atau benda lain pada Kendaraan yang dapat membahayakan keselamatan lalu lintas , antara lain pemasangan bumper tanduk dan lampu menyilaukan. “
babad150f says:
mana ada kata2 knalpot racing..
tapi jangan lupa bro..kalo memang masih ditilang silahkan membela diri dengan RUU KUHP pasal 1 dah baca dulu nyang ini bro

menurut penjelasan Pasal 1 ayat ( 1) RUU KUHP Tahun 2008 disebutkan, bahwa: “Ayat ini mengandung asas legalitas . Asas ini menentukan bahwa suatu perbuatan hanya merupakan tindak pidana apabila ditentukan demikian oleh atau didasarkan pada Undang- undang. Dipergunakan asas tersebut , oleh karena asas legalitas merupakan asas pokok dalam hukum pidana . Oleh karena itu peraturan perundang-undangan pidana atau yang mengandung ancaman pidana harus sudah ada sebelum tindak pidana dilakukan . Hal ini berarti bahwa ketentuan pidana tidak berlaku surut demi mencegah kesewenang-wenangan penegak hukum dalam menuntut dan mengadili seseorang yang dituduh melakukan suatu tindak pidana .”

yaah..sebagai biker nyang bijak seyogyanya memakai knalpot racing dengan glasswool nyang cukup..selain suaranya tetep adem juga jadi nyaman ditangkap telinga..silahkan betulkan jika post ini adalah salah

sumber:
kaskus
gagasanhukum.wordpress.com
phantomsbikers.blogspot. com

About these ads

Komentar»

1. Hourex - 26 September 2010

Njaluk Pretamaxxx e Bro…

bad:
selamat bung anda layak dapat bintang..nikmati bung..bintang segalanya.. :mrgreen:

2. sobek-sobek - 26 September 2010

pasang Box gede2 kanan kiri atas bawah juga kena undang2 kalo begitooo..
dan harus, soalnya menganggu pengendara lain..

bad:
tapi kan keren gan..

3. Hourex - 26 September 2010

Nais inpoh Bro..
Padahal gak semua biker pke knalpot resing dgn 7an mninkatkan peforma motornya..
Ad tmen sya make knalpot resing pd supra x nya krna harga knalpot stdnya 2x lebih mahal..
Gmana nih klo kasusnya udah ke daya beli ato kantong biker..

bad:
jangan lupa pake glasswoll nyang paten..serabut besi sisa pembubutan nyang biasanya dipake nyuci penggorengan tuh..murah meriah juga dayatahanya lama..

4. Satria Ninja - 26 September 2010

Knalpot racing dilarang? Lha, knalpot standar yg dibobok lbh parah lagi ributnya. Knalpot racing abal2 juga sama aja parahnya, banyak yg gak pake glass wool, dan suaranya bisa dibayangin sendiri deh, jalan pelan aja udah ribut apalagi pas dibetot gasnya. Harusnya penggantian knalpot standar ke racing kan tujuannya utk meningkatkan power dan juga mendongkrak penampilan, tapi kenyataannya banyak yg mengganti knalpot cuma agar kalo digeber suaranya bisa didenger orang sekampung, buat cari perhatian, ‘gua lagi lewat nih coy’.
Sebenarnya ini semua bermula dari salah kaprah, lha, gimana… mau kenceng kok belinya bebek, beli Ninja dong. Kalo sanggupnya cuma kebeli bebek, ya terima aja lah kodratnya, jgn terlalu dipaksain…
Kalo lihat di jalan, justru yg motornya bisa lari kenceng malah adem ayem aja bawanya dan yg bebek2 yg pada liar gak karuan atau kalo gak pelannya sampe2 kuya pun kalah.

bad:
sabar gan..haraf maklum :-D

5. kentadis - 26 September 2010

^
Se7 nih sama yg diatas! :mrgreen:
mau kenceng beli motor sport deh!

Biar ga OOT
sebenernya yg jd masalah tu knalpot racing apa knalpot variasi?
Nah, imho,sbenernya, knalpot yg dijual dpasaran ga asli racing. Cz knalpot racing beneran biasanya ada tulisan for race use only :mrgreen:

6. babad150f - 26 September 2010

kalo gitu beli knalpot variasi terus ditulisi “kenalpot standart” pasti aman :mrgreen:

7. asmarantaka - 26 September 2010

ttp enak 2 tak ah..ngk pernah ditilang tuh walaupun pakai knalpot ngk bawaan pabrik..kata polkisnya suaranya sama aja..xixix………
kalo 4 stroke..beuhh..makanan empuk tuh

8. babad150f - 26 September 2010

..oo..begitu yak .??.

9. a'lilin - 27 September 2010

mau mudik kemarin knalpot ganti racing, soalnya suara nya lebih garing dan lebih adem dibanding orinya, tapi nyampe kampung alamak suaranya berubah jadi nyaring banget, mana asepnya lebih ngebul lagi. cari2 inpo dibah google apa penyebapnya, gak taunya kemungkinan glasswolnya udah kebakar. apes, dasar taunya cuman make, hal kayak gitu aja gak ngerti, dan sialnya sampe H+4 toko2 sparepart dan bengkel dijogja belum pada beroperasi yah pasrah aja deh balik kecikarang pake motor dengan suara amburadul.

bad:
pake serabut sisa bubut..tuh nyang biasa dipake nyuci penggorengan..alternatif buat pengganti glass wool .motorplus dulu pernah ngulas jugak

10. sobek2 - 27 September 2010

motor jalan raya dipake harian trus pasang box, lengkap lg kanan kiri atas bawah?
Ngga’ bgt daah…
Ya kalo cuman buat tempat helm sih oke2 aja…
Yg sok motor turing itu lo mas, sok klub motor pasang2 stiker halaaaagh..
Sorri ya opini pribadi

bad:
hiya..maksud gw kalo keren itu menurut user nya..kalo menurut gw wah..enggak keren bwanget :-D

11. sobek2 - 27 September 2010

tema nya khan menggangu pengendara lain? Hehhehe
setidak2nya menggangu mata saya :D

12. babad150f - 27 September 2010

hehehe..ada2 aja..tapi emang gak enak tuh buat pandangan mata :lol:

13. mido - 28 September 2010

mas sobek2..

box atas bawah itu gimana masangnya ya?? saya bayangin koq jadinya lucu…
heheheheh..

setuju tuh sama yang gaya sok-sok doyan turing.. menuh2in parkiran padahal isinya kosong… klo emang dipakai sih ya monggo… asal gak dipakai gaya doank..

14. babad150f - 28 September 2010

tapi kalo motor emang ada box..sebijaknya tidak melebihi lebar spion standart.. begitulah kira2 toleransi nya

15. bose v75 - 29 September 2010

kalo buat angkut sayur + jual bubur gimana? kan harus bawa box juga..

16. bose v75 - 29 September 2010

katanya suara keras untuk keselamatan berkendara.. kalo motor bersuara keras orang disekeliling jadi waspada

17. babad150f - 29 September 2010

ini mungkin tidak ada aturan tertulis nya.. jadi harap maklum..judulnya kita kasihan soalnya dia orang cari napkah bro..iya nggak

18. phantomxy - 1 Oktober 2010

wis standar-standar ae.. gak usah neko-neko. yo tho?

19. babad150f - 1 Oktober 2010

lha iyo.. :mrgreen:
melugrubyuk.com

20. dismas not dimas - 4 Oktober 2010

di surabaya adem-adem aja alias sepertinya ga ada mas… sering jalan-jalan pakai Vega R temen, knalpot nob1 al series, lewat depan pak pol gapapa.

terus belum ada seminggu tetangga sebelah juga ganti knalpot bruisik pol buat Jupie Z 110 nya. Lebih brisik dari AHRS n HRP…

jadi sepertinya di Sby belum diterapin. Tapi gatau kalo di Jateng n Jogja…

21. dibty - 2 Februari 2011

bener tuh sosialisasinya aj dolo, baru tilang pak pol. perasaan pak pol ngga pernah sosialisasiin dah. trus UU yg jelas klo di sosialisasiin
hahahahaha

22. matt - 3 Februari 2011

asli pisan itu,, tak ada kata kata yg menyangkut paut dengan knalpot racing,,
jdi,, jgn sewenang wenang ngerazia, nilang dan sbg nya dong,,

ta ada bukti dari pasal di atas,,

23. Kodok Jalanan - 8 Februari 2011

Hehehehe…dah baca penuh blm broo tu Undang2 ???

Pasal 48 ayat 3: UU no 22 thn 2009 tentang Lalu lintas:
(3) Persyaratan laik jalan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) ditentukan oleh kinerja minimal Kendaraan Bermotor
yang diukur sekurang-kurangnya terdiri atas:
a. emisi gas buang;
b. KEBISINGAN SUARA
c. efisiensi sistem rem utama;
d. efisiensi sistem rem parkir;
e. kincup roda depan;
f. suara klakson;
g. daya pancar dan arah sinar lampu utama;
h. radius putar;
i. akurasi alat penunjuk kecepatan;
j. kesesuaian kinerja roda dan kondisi ban; dan
k. kesesuaian daya mesin penggerak terhadap berat
Kendaraan.

ni hukumannnya :

Pasal 285
(1) SETIAP ORANG YG MENGEMUDIKAN SEPEDA MOTOR Sepeda Motor di Jalan
YG TIDAK MEMENUHI PERSYARATAN TEKNIS dan LAIK JALAN
yang meliputi kaca spion, klakson, lampu utama, lampu
rem, lampu penunjuk arah, alat pemantul cahaya, alat
pengukur kecepatan, KNALPOT, dan kedalaman alur ban
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (3) juncto
Pasal 48 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana
kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling
banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu
rupiah).

Wah kayaknya DPR kita ini ga suka balap ya ???

24. adi - 16 Mei 2011

cuma mau lurusin aja di UU no 22 thn 2009 memang tidak dikatakan pelanggaran kenalpot racing tapi pada pasal 285 (2) yo 106 (3) dijelasakan tentang spesifikasi kendaran standar tentang kelengkapan
kaca spion
spido meter
knalpot
lampu2 penerang.

dan yg jadi permasalahannya disini khusus knalpot yaitu tentang kebisingan jadi jika suatu kendaraan roda 2 atau roda 4 yg dinilai bising dapat dikenakan sanksi atau denda.
agar lebih jelasnya silahkan langsung datang di direktorat lalulintas polri.sekian terima kasih

25. adi - 16 Mei 2011

sekedar tambahan jika pun itu knalpot standar yg telah di ubah spesifikasi aslinya dan menimbulkan suara kebisingan bisa dilakukan penilangan

26. Info Karawang - 26 Juli 2011

sampai berapa dB kah (maximumnya) knalpot yg disarankan tersebut???
sehingga tidak mengganggu kebisingan dan pengendara lainnya….
Untuk di siang hari kita (pengendara motor) harus menyalakan head lamp, mohon penjelasannya?
Thanks bro…

27. aldiansyah - 10 Agustus 2011

selalu ada pasal yg dikait kaitkan,agar bisa dipaksakan

28. babad150f - 13 Agustus 2011

kebisingan suara seharusnya tertulis batasnya di peraturan ..dan pada saat razia pun petugas harus menggunakan db meter sebagai alat ukur..
*saya rasa desibel meter harganya tidak begitu mahal..

singadinatabrotherpurwakarta - 9 Mei 2012

setuju tuh bro, undang2 knalpot yang tidak setandar dan bising belum ada kepastiannya apalagi ukuran desibelnya, jadi masih simpang siur. dan itu di manfaatin oleh oknum, kalau sudah ada uu pasti pabrik knalpot di segel karena uu tadi, emangnya pemerintah mau merekrut para pegawainya, itu pabrik khan bukan pabrik narkoba masa harus ditutup…….. parah tuh oknum cari uang rakyat.


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 96 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: